Senin, 07 Mei 2012

10 Fakta Unik Waisak

,


 Borobudur.jpg
Borobudur tetap menjadi keajaiban dunia. Borobudur merupakan daerah kecamatan yang berada di wilayah kabupaten Magelang Jawa Tengah. Di tempat ini berdiri megah sebuah candi Budha yang jaraknya kurang lebih 15 km sebelah selatan kota Magelang, dan 41 km ke arah utara dari kota Yogyakarta. Borobudur setiap tahun menyambut ribuan umat Budha yang akan merayakan Tri Suci Waisak, beserta ribuan masyarakat umum yang akan menikmati kemegahan candi yang bagi bangsa Indonesia tetap merupakan keajaiban dunia. Serta dijaga lebih dari seribu polisi untuk menjamin keamanan bangunan cagar budaya tersebut dalam setiap perayaannya.

Bhikku_menuju_Jumprit.jpg 
Jubah/Civara memenuhi Umbul Jumprit. Para Biksu menuju sumber air suci di Umbul Jumprit di kecamatan Ngadirejo  kabupaten Temanggung. Air merupakan elemen penting dalam perayaan Waisak, air suci dari sumber pegunungan yang asri di daerah ketinggian yang berhawa dingin ini menjadi simbol akan kesucian diri dan ketenangan bathin. Air suci akan  dibawa dengan ribuan botol dan dibagikan kepada umat Budha di altar candi Borobudur.

Api_abadi_Mrapen_2.jpg 
Semangat sumber api abadi. Api sebagai simbol puja bakti yang digunakan untuk perayaan Waisak memberikan refleksi atas sifat emosi manusia, sebuah semangat dan hasrat serta untuk menghapuskan kesuraman dan memancarkan kecerahan dengan sinarnya. Sumber api tersebut diambil dari api abadi Mrapen yang lokasinya di desa Manggarmas kecamatan Godong kabupaten Grobogan, yang berjarak kurang lebih 25 Km dari pusat kota Purwodadi.

Klentheng_Liong_Hok_Bio.jpg 
Naga di pusat kota Magelang. Dalam rangkaian perayaan Waisak, keberadaan Klentheng Liong Hok Bio yang terletak di sebelah selatan alun-alun kota Magelang merupakan bangunan bersejarah yang digunakan untuk mengawali prosesi Pindapata. Pada masa peperangan Pangeran Diponegoro tahun 1825 – 1830 , terjadi banyak kekacauan dan kejahatan yang meresahkan rakyat. Be Koen Wie adalah pejuang Tionghoa yang berhasil melawan kejahatan yang meresahkan rakyat dikala itu, hingga atas jasanya, pemerintah Belanda menghadiahkan sebidang tanah di tengah kota Magelang. Dan di sebidang tanah tersebut, Be Koen Wie mendirikan Klentheng Liong Hok Bio pada tahun 1864.

Pindhapata_2.jpg 
Tradisi bersedekah untuk pengelana. Pindapata secara mudah bisa diartikan sebagai sedekah. Dalam perayaan Waisak di Borobudur, prosesi Pindapata yang dilaksanakan di Klentheng Liong Hok Bio kota Magelang merupakan bentuk ritual keagamaan bagi umat Budha, tapi juga merupakan wisata budaya bagi masyarakat umum. Bentuk toleransi beragama dalam masyarakat lebih terlihat menonjol dalam prosesi Pindapata tersebut. Pindapata adalah tradisi yang dilakukan Sang Buddha pada jaman dahulu, pada saat menjalankan tradisi berkelana tersebut, kebutuhan hidup ditanggung oleh umatnya. Dan bagi umat Budha, sedekah akan mendatangkan kebaikan serta keberuntungan.

Makan_bersama_ala_Bhikku.jpg 
Menikmati makan ala Biksu. Menu makanan para Biksu cukup sederhana, karena mereka menjalani hidup dengan sedekah yang diberikan oleh para umat. Dan karena itulah mereka menikmati semua makanan yang sebagian besar sayuran yang diberikan sebagai  sedekah dari para umatnya. Dan tidak sepenuhnya mereka menjalani hidup sebagai vegetarian, karena ada juga beberapa yang meyakini bahwa jika daging itu berasal dari binatang yang dibunuh bukan oleh mereka dan tidak dipotong khusus untuk mereka, maka daging itu bisa mereka konsumsi. Dan bagi Biksu yang tidak mengkonsumsi daging, tiruan menu daging yang dibuat dari campuran ketan dan kedelai atau jamur, hal itu dilakukan semata untuk membuat menu lebih beragam, bukan karena keinginan yang terpendam untuk mengkonsumsi daging. 

Bhikkuni.jpg  
Panggilan hidup sebagai Bhikkuni. Keberadaan para Bhikkuni dalam perayaan Waisak tidak saja menarik perhatian dari segi kerelaan mereka menggunduli rambut atau mahkota kecantikannya, tapi keunikan pilihan hidup yang mereka jalani sungguh luar biasa dimata masyarakat pada umumnya. Mereka menjalani paling tidak 8 sila sebagai persyaratannya, yaitu tidak membunuh makhluk hidup, tidak mencuri, tidak melakukan hubungan intim, tidak berbohong, tidak meminum minuman keras atau hal yang memabukkan, tidak makan sesudah jam 12 siang sampai keesokkan hari, tidak berdandan menari bernyanyi dan menonton pertunjukan, dan tidak duduk serta tidur di tempat yang mewah.

Morning_Glory.jpg 
Pesona alam dari bukit Punthuk Setumbu. Pada perayaan Waisak di candi Borobudur, ada sebuah kewajiban yang tidak tertulis bagi wisatawan khususnya bagi para pehobi ataupun profesional fotografer yang banyak berdatangan ke lokasi tersebut. Yaitu menikmati morning glory, sebuah pemandangan pagi hari dengan semburat sinar merah matahari pagi yang terbit dari sisi timur candi Borobudur dan latar belakang puncak gunung Merapi. Lokasinya berada di puncak bukit Punthuk Setumbu desa Karangrejo kabupaten Magelang, yang berjarak 4 Km dari candi Borobudur dan harus mendaki jalan setapak sepanjang 1 Km. Karena jalanannya tanah liat yang keras dan cenderung licin bila habis hujan atau terkena embun, diperlukan kehati-hatian untuk menuju ke puncak bukitnya. Dan waktu yang ideal untuk menuju ke lokasi ini adalah pukul 03.30 pagi, karena cahaya semburat merah akan mulai terlihat saat pukul 05.00 bila cuaca sedang cerah.

Pradhaksina_Borobudur.jpg 
Hening dalam penghormatan. Malam perayaan Waisak juga diwarnai dengan sebuah ritual Pradaksina bagi umat Budha, dan terkadang para wisatawan juga ikut larut didalamnya. Bagi masyarakat sekitar candi Borobudur, Pradaksina berarti berjalan mengelilingi candi searah jarum jam. Sementara bagi umat Budha, Pradaksina di candi Borobudur adalah ritual penghormatan untuk jasa para Buddha dan Bodhisattva. Prosesi berjalan berkeliling secara tertib sebanyak tiga kali searah jarum jam ini menempuh jarak total kurang lebih setara dengan 1,5 Km.

Lampion_waisak_2.jpg 
Terbang bersama doa-doa. Dan sebagai penutup malam purnama, candi Borobudur akan dipenuhi dengan indahnya 1000 lentera dari lampion yang berterbangan ke angkasa menghiasi langit. Makna yang diyakini umat Budha adalah, bahwa cahaya lampion merupakan simbol dari hilangnya kegelapan untuk meraih harapan dan cita-cita. Dan prosesi lepas lampion ini juga dapat dilakukan siapa saja yang datang ke candi Borobudur dengan doa yang dipanjatkan melalui keyakinan mereka masing-masing. Lampion terbuat dari kertas minyak dengan kerangka bambu tipis dengan tinggi 75 cm dan diameter 50 cm, sedangkan daya dorongnya berasal dari api kain yang dililit melingkar dengan kawat dan diberi minyak tanah.
Selamat merayakan Tri Suci Waisak bagi umat Budha, dan selamat berkunjung ke candi Borobudur bagi para pelancong dan penggemar fotografi, semoga menemukan keunikan dan kebaikan di akhir pekan anda dalam momen perayaan. Salam Kratonpedia.
(teks dan foto : Wd Asmara/Kratonpedia)

0 komentar to “10 Fakta Unik Waisak”

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

gooGrape Copyright © 2012 | Template Modified by Wahw33d | Powered by Blogger